Bersatulah Calon Kepala Keluarga.. BERSATULAH!!

Selamat siang.

Sebelum ini dimulai, biarkanlah saya menyampaikan sejenak alasan kenapa kata demi kata tulisan ini disusun, ada dua. Pertama: saya sedang selowwwwwwww << perhatikan ada berapa huruf “w” nya. Kedua, karena saya malas menyusun plot -sampah-isi-polesan- tulisan. Jadi biarkanlah saya ngrambyang kemana mana, toh hati saya juga gak pernah kemana mana, apalagi ninggalin dia.. (mulai kepikiran antara ini sangat bodoh, atau sangat cinta..? ah sudahlah.. yang penting minggu ini gajian >_<)

Oh iya, handphone saya baru saja ilang dikontrakan. 2 kali ilang berarti, 3 sama laptop.. *naik meja, keplok keplok* yah, untuk yang nyuri, semoga diampuni segala kesalahan, khilaf dan dosa dosanya. Mungkin yang nyolong lebih membutuhkan daipada saya, lebih butuh fasilitas meisenjer untuk nyepik tambatan hati, yah.. semoga segera menemukan jalan cinta terbaiknya.. kalau belum, itu coba pakai Kakaotalk nya.. ada SNSD lho. Oh iya, buat yang nyolong lagi, itu seratusan foto Taeyeon sama Uee jangan dijadiin bahan coli lho.. -__- kalau gak suka, hapus aja, Atau kirim ke ivanrulywardani et jimeil dot com.. itu foto foto rare lho.. 10 tahun lagi bakalan mahal banget, siapa tahu dengan itu, kamu gak jadi maling lagi bro.. jualan potopek. Kalau mau nyolong, tolong riset background korban dong.. sekiranya yang setelah barangnya ilang, itu gak bingung buat gantinya. Minimal, ya, nyolong dari yang kaya aja.. kite sama sama bokek nyong.. -____- Terakhir, jangan lupa makan dan jaga kesehatan. Inget, harga tolak angin sebungkus itu lebih mahal dari mie sedap rasa soto. okeh? (///_-)

Pesan moral dari cerita diatas sih,.. jangan lupa jaga kesehatan. harga satu bungkus tolak angin itu lebih mahal dari satu bungkus mie sedap rasa soto.

Kemarin saya sempet baca tulisan temen. Dedengkot scene gitu doski.. cieeeeeee.. beliau bilang, budak korporat dan perusahaan itu idiot. garis besarnya sih gitu. nyari uang sampai mati, sampai lupa kalau harta paling berharga itu waktu (dan kesehatan lho harusnya) (juga SNSD sih) (Juga After School) (juga Running Man) (juga Keluarga tentunya) (yang pasti kesehatan, dan SNSD) (emang pengen gitu waktu luang banyak tapi lumpuh total? ngek!! astapiluwoh.. mit amit..)

Tidak ada yang lebih menyenangkan selain punya waktu luang, saya sepakat. bahkan saya kemarin beli 3 buku, baru terbaca 4 lembar, itupun dihitung dengan cara, membaca sampul belakang, dan cuap cuap penerbit pun penulis. -___-

Dan tidak ada yang lebih menyenangkan lagi selain bisa menjalani passion dan hobi sepuasnya. saya juga sepakat bagian itu. Namun mengatakan para pekerja menjalani profesinya sebagai bagian dari jiwa konsumtif.. kok kayaknya.. piye ya.. jahat gitu.. bagi saya sih gitu..

sejak saya jadi karyawan, yang berubah dari saya cuma.. saya bangun pagi terus. udah sih itu.. makan tetep di kucingan, rokok tetep sebungkus, gak pernah gitu ngerokok 16 kardus sehari.. pakaian? dikasih, bekas, dibawah 50 ribu… -__- sepatu? yaelah… dikontrakan banyak.. tinggal pakai. gadget? dikasih.. udah dimaling pula.. handphone? japa.. kagak ios ape androit.. weekend? di warung ibuk.. ngobrol. gak ke karimunjawa kok.. sumpah.. jiwa konsumtif sebagai karyawan saya dimana coba? -_____-

Mungkin harus dikatakan seperti ini, segi positif menjadi budak gajian adalah, belajar. Belajar membalas budi ke orang rumah. Saya yakin, orang tua itu akan cukup bangga saat ditanya apakah anknya sudah lulus, apakah anaknya sudah bekerja, toh juga yang tanya gak akan panjang lebar mleber mleber sampai nanya “Gaji anak ibuk berapa? Terus warna celana dalam temen kantornya apa?” gak akan.. –_____–

ya paling tidak, itu alasan saya memilih jadi karyawan. keluarga. Perkara bisa ngasih sesuatu, itu bonus merangkap tanggung jawab sebagai anak, kakak, dan calon kepala keluarga. ya… mungkin karena.. keluarga tiap individu kan beda beda.. saya juga gak bisa maksa pendapat ini. tapi kalian ngerti lah.. sudah gede ini.. ngaku pinter ini..  lagian, katanya, yang paling manly dari lelaki itu tanggung jawabnya, bukan ototnya. #denial #pembelaan :))

Kalaupun saya bisa milih, saya mah milih jadi wiraswasta sukses, bisa ngasih kerjaan ke orang orang yang butuh. dan dengan logika paling sederhana tanpa perlu embel embel isme tokoh, fiksi, matematika, serta teori basi, nyanyi aja sekarang bayar, masa’ iya bikin usaha gak butuh duit? ngehek deh situ.. (iya gitu nyanyi harus ke karaoke? ke kontrakan saya.. silahkan, nyanyi sepuasnya, grateees..) -___-

versi kasarnya sih gini, Homogenic, itu gak akan main electronic, kalau tanpa dana orang tuanya. Tulang bawaannya gede nyong. Saya yakin semua orang beruntung kok, hanya tarafnya yang beda beda. Tinggal kalian itu pura pura buta atau gak. Yaudahsihya..

Mleikum.. :*

Image

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s